Fintech Digemari Generasi Muda, Kredivo & KrediFazz Edukasi Mahasiswa Pengguna Bijak

Fintech Digemari Generasi Muda, Kredivo & KrediFazz Edukasi Mahasiswa Pengguna Bijak

Beritafintech.com – Perkembangan sektor digital berperan dalam mendorong penetrasi industri fintech untuk terus bertumbuh, hal ini sejalan dengan dengan target konsumen layanan fintech yang memiliki kecenderungan serba digital. Data yang dihimpun Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) menunjukkan bahwa lebih dari 60% pengguna fintech didominasi oleh generasi muda.

Berkaca pada hal tersebut, Kredivo sebagai platform kredit digital terkemuka di Indonesia, menilai bahwa percepatan penetrasi fintech pada generasi muda tersebut perlu diimbangi dengan peningkatan literasi keuangan digital, termasuk menjadi pengguna yang bijak. Kali ini, Kredivo menggandeng KrediFazz yang merupakan fintech P2P lending terkemuka, untuk mengedukasi mahasiswa di Bogor akan pentingnya pemahaman hak dan kewajiban sebagai pengguna fintech.

Tren penggunaan fintech yang didominasi oleh generasi muda juga sejalan dengan data pengguna Kredivo yang menunjukkan sekitar 82% dari total pengguna merupakan generasi Z dan milenial. Andy N. Gultom, Direktur External Affairs Kredivo mengatakan, “Kami melihat tren peningkatan pengguna Paylater di kalangan generasi muda akan terus meningkat, hal ini tentunya didukung dengan karakteristik Paylater yang aman, fleksibel, dan terjangkau.

Adanya potensi peningkatan ini perlu diimbangi dengan literasi keuangan digital pada generasi muda, termasuk mengenai hak dan kewajiban sebagai pengguna fintech. Pada acara Generasi Djempolan kali ini, Kredivo bersama AFPI dan KrediFazz menghadirkan program edukasi keuangan digital bagi generasi muda di Bogor agar memahami pentingnya menjadi pengguna fintech yang bijak.”

Pemahaman akan hak dan kewajiban sebagai pengguna fintech di kalangan generasi muda juga semakin krusial seiring dengan maraknya kejahatan siber seperti penipuan, penyalahgunaan akun fintech lending, dan pelanggaran privasi.

Kuseryansyah, Direktur Eksekutif Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) mengatakan, sejak awal, kehadiran fintech lending memberikan dampak positif bagi generasi muda apabila dimanfaatkan secara bijak dan produktif. Namun sayangnya, tidak sedikit pengguna yang belum paham terkait hak dan kewajibannya serta syarat-syarat sebagai pengguna fintech.

Padahal, dengan memahami hak dan kewajibannya sebelum menggunakan layanan fintech, pengguna dapat memperoleh perlindungan sebagai konsumen dan terhindar dari berbagai risiko di kemudian hari.

“Pada kesempatan ini, AFPI mendukung kegiatan edukasi dari Kredivo dan KrediFazz mengenai pentingnya menjadi pengguna fintech lending yang bijak, guna terciptanya industri fintech yang semakin kondusif dan tumbuh berkelanjutan serta memberikan keamanan dan kenyamanan bagi masyarakat yang bertransaksi,” kata Kuseryansyah.

Lebih lanjut, untuk menghindari risiko kerugian saat menggunakan layanan fintech, konsumen dapat melakukan beberapa langkah: 1) memastikan bahwa platform tersebut telah berizin dan diawasi oleh OJK; 2) memastikan bahwa platform tersebut memberikan transparansi dalam hal suku bunga, jatuh tempo pembayaran, hingga denda keterlambatan; 3) perhatikan syarat dan ketentuan sebelum daftar dan melakukan pinjaman; 4) memahami konsekuensi jika tidak memenuhi kewajiban sebagai pengguna; 5) menggunakan limit kredit sesuai dengan kemampuan finansial dan melunasi pembayaran secara tepat waktu agar reputasi kredit tetap baik.

Selain untuk menghindari risiko, menjadi pengguna fintech yang bijak juga dapat membantu pengelolaan cashflow pribadi sehingga arus uang masuk dan keluar tetap lancar guna merencanakan keuangan lebih baik. Anita Wijanto, Direktur Utama KrediFazz mengatakan, “Penggunaan fintech lending di kalangan generasi muda semakin meningkat seiring dengan kebutuhan mereka akan alternatif pembiayaan yang cepat dan terjangkau. Salah satu yang terpenting menjadi pengguna fintech yang bijak adalah mempertahankan dan menjaga skor kredit. Hal ini tentunya dapat berguna bagi konsumen untuk pengajuan kredit atau pinjaman di seluruh lembaga keuangan, baik itu fintech maupun lembaga keuangan konvensional karena memiliki histori kredit yang baik dengan selalu melunasi kewajiban.”

Bagi Kredivo dan KrediFazz, literasi keuangan digital menjadi kunci preventif yang dapat dilakukan oleh berbagai pihak agar tercipta ekosistem layanan keuangan digital yang kondusif di Indonesia. Selain itu, pertumbuhan ekonomi negara juga dapat terakselerasi jika generasi muda dapat mengoptimalkan manfaat fintech serta meminimalisir resikonya dengan menjadi pengguna yang bijak, yaitu yang paham akan hak dan kewajiban mereka.

Tentang Kredivo

Kredivo adalah platform kredit digital terkemuka di Indonesia yang memberikan pembiayaan kredit instan kepada pelanggan untuk pembelian e-commerce dan offline, serta pinjaman tunai, berdasarkan pengambilan keputusan secara real-time. Pengguna Kredivo dapat membeli sekarang dan membayar nanti dengan salah satu suku bunga terendah di antara penyedia kredit digital di Indonesia. Mitra dagang Kredivo mendapatkan manfaat dari pembiayaan point-of-sale instan, yang didukung oleh pembayaran 2-klik yang unik.

Kredivo dioperasikan oleh FinAccel, perusahaan teknologi keuangan yang berkantor pusat di Singapura dengan misi untuk memberikan layanan keuangan yang cepat, terjangkau, dan mudah diakses. FinAccel didukung oleh investor terkemuka seperti Victory Park Capital, Mirae Asset, Naver, Square Peg Capital, Telkom Indonesia, dan Jungle Ventures. Kredivo diawasi oleh divisi multifinance OJK di Indonesia. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang FinAccel dan Kredivo, kunjungi www.finaccel.co dan www.kredivo.com.

Tentang KrediFazz

KrediFazz adalah platform fintech Pendanaan Bersama terkemuka di Indonesia yang memberikan pembiayaan instan kepada pelanggan berdasarkan pengambilan keputusan secara real-time. KrediFazz memiliki user experience yang seamless sehingga pengguna dapat merasakan kenyamanan dalam mendapatkan pinjaman. KrediFazz juga memiliki bunga yang kompetitif, proses registrasi yang semua online dan mudah serta jaminan keamanan yang setara dengan bank.

KrediFazz dioperasikan oleh FinAccel, perusahaan teknologi keuangan yang berkantor pusat di Singapura dengan misi untuk memberikan layanan keuangan yang cepat, terjangkau, dan mudah diakses. FinAccel didukung oleh investor terkemuka seperti Victory Park Capital, Mirae Asset, Naver, Square Peg Capital, Telkom Indonesia, dan Jungle Ventures. KrediFazz memiliki izin usaha sebagai perusahaan penyelenggara Layanan Pendanaan Bersama Berbasis Teknologi Informasi (LPBBTI) serta diawasi oleh OJK di Indonesia.

Baca Juga: Jaga Daya Beli Masyarakat , Kredivo Jalin Kemitraan Strategis dengan Kawan Lama Group

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Fintech semakin populer di kalangan generasi muda, terutama di kalangan mahasiswa. Kredivo dan KrediFazz menjadi dua contoh perusahaan fintech yang memberikan edukasi kepada mahasiswa agar dapat menggunakan layanan mereka dengan bijak. Kredivo memberikan kemudahan dalam pembayaran online tanpa kartu kredit, sementara KrediFazz menawarkan layanan pinjaman tanpa agunan. Dengan adanya edukasi ini, diharapkan mahasiswa dapat memahami penggunaan fintech secara lebih cerdas dan bertanggung jawab, serta mencegah terjebak dalam utang yang berlebihan. Hal ini juga membantu meningkatkan literasi keuangan di kalangan mahasiswa.

Check Also

Ingat! Anak Muda Indonesia Juga Harus Mapan Finansial

Ingat! Anak Muda Indonesia Juga Harus Mapan Finansial

Jakarta: Sun Life Indonesia dan Universitas Gunadarma menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) yang turut meneguhkan komitmen bersama untuk memberdayakan generasi muda Indonesia menuju kemapanan finansial dan hidup yang lebih sehat.  Penandatanganan yang dilangsungkan di Universitas Gunadarma ini menunjukkan komitmen Sun Life Indonesia dalam mendukung pengembangan sumber daya manusia dalam memulai karier mereka. Di tengah tantangan dan kebutuhan

%site% | NEWS